Nasi Uduk Betawi Khas Jakarta Ala Jawa

Malam ini, saya masih di kota batang, melaksanakan tugas di RS jejaring. Rasanya malam ini agak berbeda, biasanya setelah saya pulang dari mesjid ba’da maghrib, hujan langsung mengguyur. Tapi, kali ini justru sebaliknya, udara yang sejuk, bulan purnama menemani, plus secangkir kopi memantapkan suasana untuk menemani saya menulis. Hehe.. Mungkin, kalau cuaca masih mendukung, saya berencana main ke alun-alun batang setelah sholat isya, sekalian mencari makan malam. Let’s see..

Kali ini saya terlintas ingin mengangkat pelajaran dari seorang ibu yang hampir tiap pagi saya sambangi warungnya untuk sarapan. Walau rambutnya tertutup dengan ‘cipus’ atau kerudung, namun uban yang mulai tumbuh sesekali tetep terlihat dari luar. Terkadang mengingatkan saya dengan ibu saya di rumah, semoga Alloh SWT selalu melimpahkan rahmat dan kebahagiaan pada beliau yang selalu ada dalam do’a-do’a saya, amiin..

Ibu Koniyah, kalau saya tidak salah ingat, begitu beliau bilang pada saya ketika saya tanya namanya. Ibu ini setiap pagi berjualan nasi uduk di depan IGD RSUD Batang. Nasi uduk buatannya enak dan cocok sekali dengan ‘lidah sunda’ saya, hehe.. harganya juga relatif murah dan terjangkau untuk pelancong seperti saya. Rupanya tidak saya saja yang cocok dengan masakan beliau, terbukti pelanggan tidak putus-putusnya menyambangi lapak beliau.

Beliau berjualan dari pagi hingga sekitar pukul 8.30 pagi. “Ya, pokoknya sampai nasinya abis mas..” terang beliau pada saya. Nah..biasanya jam segitu dagangannya udah habis, tapi bisa juga lho..sebelum jam segitu udah habis.

Setelah saya tanya lebih lanjut, ternyata jika hari minggu beliau juga buka cabang di alun-alun Batang, yang biasa menunggui dagangan di sana adalah anaknya. Kebetulan, kalau hari minggu kan libur sekolah, jadi bisa membantu beliau berjualan. Beliau memiliki 2 orang putra, biasanya yang berjualan di alun-alun itu anak yang pertama. Sementara itu, Beliau beserta suami tetap berjualan di depan IGD. Hm..anak yang luar biasa..

Suami beliau, jika pagi membantu berjualan nasi uduk, sedangkan setelah itu beliau bekerja sebagai buruh. Beliau tampak antusias dalam menyambut setiap pelanggan yang makan di tempatnya. Yup, tugas beliau adalah membuatkan minum bagi para pelanggan, sekaligus sebagai seksi ‘perlengkapan’ yang super duper sibuk kalau ada sesuatu yang kurang. Minuman yang disediakan kebetulan hanya dua macam, air putih (sebenarnya air bening sih..hehe..), dan teh hangat. Jadi cukup mudah bagi beliau menyiapkannya.

Kemudian, hal yang membuat saya tertarik adalah di depan lapak beliau ditulis “Nasi Uduk Betawi Khas Jakarta”. Iseng-iseng kemudian saya bertanya pada beliau. Apa beliau asli dari Jakarta? Beliau tersenyum dan menjawab, “Bukan ko, saya asli dari sini, mas..kalau penamaan ini, karena dulu ketika saya ke luar kota, banyak yang jualan nasi uduk seperti ini, dan yang paling ramai itu tulisannya kaya gitu (Nasi Uduk Betawi Khas Jakarta), jadi saya juga terinspirasi untuk menuliskannya di depan lapak”. Wah..berarti ini yang namanya Nasi Uduk Betawi Khas Jakarta Ala Jawa, hehehe...

Kalau seperti itu, termasuk pembohongan publik ga ya?hehe..tapi walau bagaimanapun, beliau tetap luar biasa, sampai memperhatikan hal semacam ini untuk usahanya. Beliau ingin mengikuti keberhasilan orang lain yang terlebih dahulu menggunakan nama itu untuk lapaknya. Walaupun terkesan ‘mencontek’ tapi saya yakin beliau tidak bermaksud membohongi pelanggannya, yang beliau tahu hanya bagaimana warung beliau bisa laris. Padahal jika beliau mau menamai warungnya tersebut dengan ‘brand’ sendiri, bukan tidak mungkin warungnya tetap ramai seperti sekarang, karena memang nasi uduk buatan beliau juga ‘top markotop deh..’.

Bagi yang kebetulan pagi-pagi lewat di depan IGD RSUD Batang, boleh mencoba Nasi Uduk Betawi Khas Jakarta Ala Jawa buatan beliau, pasti minta nambah, hehe.. Wah, kalau tahu warung nasi uduknya saya promosikan di blog saya ini, mau ga ya beliau memberi saya diskon setiap kali makan, haha..(ngarep).

Terkadang, kita dapat belajar banyak mengenai kehidupan dari orang-orang seperti beliau. Selalu bersemangat berikhtiar walau hasilnya terkadang mungkin tak sebanding dengan peluh yang dikeluarkan. “Yang penting halal, dan semoga berkah”, ucap beliau. Semangat!!

Feb’12,22:17

By Laki-laki sederhana dengan amalan sederhananya

Artikel yang lain: Made in Indonesia dan Pulau Sempu - Secret Paradise in East Java.


.comment-content a {display: none;}