Serasa Melahirkan

Seorang ibu 33 th hamil 39 minggu, datang dengan keluhan kenceng-kenceng sering saat saya jaga. Ketika diperiksa dalam ternyata udah pembukaan 4, riwayat vakum pada kelahiran sebelumnya. Sedangkan sekarang adalah hamil ke-4. Pernah melahirkan BBL terbesar 3500 gr. Sedangkan taksiran berat janin kehamilan sekarang 3750 an..

Sejak dari awal saya curiga, sepertinya ibu ini bakalan ga bisa ngejen. Singkat cerita pembukaan sudah lengkap, “Yo bu sekarng boleh mengejan..” namun benar saja ibunya ngejannya salah, sudah diajari ngejan yang bener, ee...tetep aja ga bisa. Padahal ini udah anak ke 4. Malahan dengan gampangnya bilang, “dok..udahlah..divakum aja..”. Hadu..persoalannya tidak semudah itu, vakum juga ada syarat-syaratnya, ada indikasi, ada kontra indikasi..”Tapi tetep ibu harus berusaha dulu, biar bayinya turun, yo bu.., kalo kenceng ngejan ya..”. Tapi tetep bayinya ga turun-turun lantaran ibu ga mau ngejan, kesabaran udah mulai menipis..hehe..:p. “Bu, bukan saya galak, tapi ini demi kebaikan ibu, tuh liat denyut jantung bayinya udah mulai jelek (sambil menunjuk monitor KTG), ibu ga kasihan sama bayinya, saya mau menolong ibu, tapi ibu juga harus kooperatif biar bisa berjalan lancar.”

Memang terkadang pasien harus dihadapi ekstra sabar, karena terkadang pemahaman dan pandangan antara dokter dan pasien berbeda. Sebagai contoh aja, saya pernah dibangunkan pada jam 1 malam oleh penunggu pasien, hanya untuk bilang. “Dok, itu infusnya ko lambat banget ya, kayanya ga jalan deh..”. Padahal, itu memang sengaja tetesannya dilambatkan, karena obat yang dimasukkan dalam infus jika diberikan dengan tetesan terlalu cepat maka akan menimbulkan depresi pernafasan hingga henti nafas (kalau udah henti nafas gini tau kan artinya??). Nah, hal semacam ini yang menuntut kita tetap sabar, dan berusaha menjelaskan dengan benar. Kalau penunggunya bukan orang pemarah si mending, nah kalo orangnya tipe yang mudah marah dan kepala batu. Waahh..bisa-bisa emosi meningkat..

Kembali ke kasus tadi, lantaran ibu tak juga bisa mengejan dengan benar, akhirnya di bantu dorong..haduu..serasa malah aku sendiri yang melahirkan..capeee...akhirnya, setelah kepala turun di hodge III+, bayi tak juga lahir, kemudian dilakukan ekstraksi vakum karena bayi DTA (Deep Transvese Arrest), hingga terjadi partus macet. Dengan tetap diberi bantuan dorongan, akhirnya tarikan berhasil, dan bayi lahir...ahh...lega juga rasanya..

Pelajaran yang dapat diambil, edukasilah ibu untuk bisa mengejan dengan benar, beri motivasi tinggi sehingga ibu tidak mudah menyerah dan yakin bisa melahirkan pervaginam. Jangan sampai ibu menyerah dan tak memiliki semangat untuk mengeluarkan bayinya, karena ini juga akan berakibat buruk buat bayinya. Kemudain belajar sabar menghadapi pasien yang tidak kooperatif...(kadang beraaatt..hehe..tapi tetep semangat aja..)

Suatu malam di vk yang adem..^^

artikel yang lainnya : karena wanita ingin dimengerti dan Buatan Manusia yang Memperindah Malam.


.comment-content a {display: none;}